26.4.12

Randomized Everyday Life

   Hi all, post kedua dari serial tugas Pak Udin ._. oke cekidot yaa.
  Untuk tugas nomer 2 (cek post sebelumnya), aku milih tema "randomized everyday life" buat posting nomer 1. Maksudnya tema ini ya cerita tentang kehidupan sehari-hariku yang ditulis secara random atau acak. Bingung? Sama. Yauda deh, lanjut.
   Kan tanggal 10 si Yolanda ulang tahun, nah kebetulan pas itu 84 juga olahraga. Jadi seperti biasa ada acara siram air :D harusnya gak boleh sih tapi kan yah gak ketauan jadi gapapa *eh. Lha, yang beda itu Yolanda gak cuma disiram kaya biasanya, tapi yo dicemplungin ke kolam belakang yang buteknya minta ampun. Tapi ya dasar anak gak bener, akhirnya nyaris sekelas dicemplungin juga ke kolam situ. Saila itu malah handstand di kolam gitu -_- tapi paling lucu jatuhnya Arie, susah didekripsikan, tapi kalo liat dijamin ngakak. Lha karena kolamnya itu mengandung banyak lumut dan ikan, begitu anak anak masuk kelas baunya jadi amis banget. Dan tanggal 11 Candra ultah trus anak anak punya rencana gembosin ban sepedanya, toh deket sekolah ada tambal ban muehehe ._.v paling ntar tinggal selotipin duit buat ngisi angin di sepedanya, ya kami tidak sebiadab itulah membiarkan dia rugi beberapa rupiah karena ulah kami *kedip kedip*. Tapi gatau nih kapan kelakuan.
   Oiya, hari Minggu kemarin kan anak anak bridge ada jadwal liga online, tapi lawan pertama gak hadir dan lawan kedua gak ada TD nya -_- jadi rencana simulasi gagal. Padahal udah mbelani panas panas, merelakan gak nyomot banyak di syukurannya Pak Sentot :Dv, trus mbelani gak latian senam eh gataunya gak jadi. Itu jleb. Nah, karena liganya gak jadi dan si Steve gabisa masuk rumah, jadi kami nobar Ringu di tempat latian pake laptopnya Om Sinok yang buffering nya cuepet banget. Sekalipun itu film taun 1998 tapi keren kok, ntar kalo inget aku bikin summary. Filmnya sih bukan horror, lebih mirip misteri gitu, tapi sekalipun gitu ada temenku yang sembunyi di balik punggungku pas nonton :D. Gak lama setelah itu dia langsung nelpon ibunya nanyain udah pulang apa belom (ibunya habis arisan) trus langsung pulang. Udah gitu, malem malem aku nggodain dia, sayang lupa gak di munched u.u, dan kayanya dia masih takut gitu sampe sekarang. Gak mbois sama sekali. Tapi keren loh endingnya film itu, sayang Om Sinok udah bocorin di awal awal jadi gak terlalu asik. Mau liat? Cek aja di youtube. Ini nih part 1 nya.
   Ehya, good news, dalam beberapa hari ini, seharusnya design blog ku berubah jadi lebih keren, hasil bantuannya Mas Sindhu :D tapi nggak tau nih kapan dibikinin. Selama ini kan design ku guaring banget, males benerin, tapi berhubung dapet tugas dari Pak Udin, guru TIK yang pengen banget muridnya mandiri,  tentang web design, yaudah minta tolong deh.

Tema Blog? Total Random!

   Hi all, post pertama di bulan April :D sebenernya sih juga post pertama dari rangkaian post untuk tugas Pak Udin. Yup. Tugas TIK.
         Nih ya, tugasku ini disuruh :
1. Nentuin tema blog
2. Bikin 2 postingan bertema
3. Ngedit design blog
4. Ngepost tugas tentang profil ortu atau pribadi
5. Ngepost salah satu karya yang aku bikin di kelas 8
   Jadi total ada 5 post yang harus aku bikin dalam rangka tugas TIK plus redesign blogku. Tugas Pak Udin memang keren.
   Nah karena itu aku nentuin tema blogku. Aku baca baca postinganku selama ini, berusaha nyari tema. Tapi sumpah, bingung banget, habisnya postingan satu sama yang lain gak nyambung blas. Isinya blog ini juga cuma kata-kata, gak ada gambarnya, gak kaya punya anak-anak, jadi gak bisa pake tema gambar. Setelah bertapa beberapa hari, akhirnya tema blog ini adalaaah "Total Random" yang aku tau sama sekali gak kreatif. Pokoknya blog ini gak fokus sama satu hal, kalo misal aku lagi mood cerita ya aku cerita, kalo lagi mood ngomentarin sesuatu ya aku komentar, kalo lagi mood bikin puisi ya bikin puisi. Gak diatur atur. Sesuka mood dan idenya mau ngapain.
Ya udah deh, segitu aja post nya. Mau kerjain tugas nih -_- seri keduanya nyusul yaa. Tengkyu :))

Nb : ini bikin postingannya tanggal 12.4.12, tapi berhubung belum sempet ngepost ya sekarang deh wqwq

5.3.12

Angan Tiada Tepi

Tubuhku merebah
Kupejamkan mata
Jiwaku melayang hampa
Menuju dunia kontra realita

Dunia penuh fantasi
Dunia tanpa cekaman elegi
Dunia penentram sanubari
Dunia tak sayat hati

Sensasi tiada penyama
Itulah kurasa
Genggaman lekat eforia
Mengekangku tak kenal jera

Andai hidup bisa kuhirau
Ku kan tidur tuk bermimpi
Namun kini ku tak mau tahu
Aku ingin tidur seribu tahun lagi

(dedicated to 8.4 2011-2012 JHS 1 Sidoarjo. You've rocked Mahanaim guys ;D)

2.2.12

Air Mata Luna :'( -______-v / Tugas TIK


Hi!
Ceritanya kan kelasku disuruh bikin film buat pelajaran TIK nih, terus yang bikin script aku. Tapi jangan tertipu label, emang script nya yang bikin aku, tapi idenya punya anak-anak. Nah, yang pada punya ide pengen liat hasilnya. Maka dari itu, numpang post di blog yaa :D

BABAK 1 (kelas)
Guru                      : “Jadi, perang dunia 2 di pasifik diawali oleh Jepang mengebom pangkalan...”
Luna                      : (bangkit dari kursinya dan mendekati guru) “Bu, permisi, saya mau ke belakang. Boleh?”
Guru                      : (menatap dengan tidak suka) “Kamu tahu kan, kalau saya menerangkan, tidak boleh ada yang ijin keluar?”
Anak-anak          : “Huuuu liat tuh si sok pinter! Mentang-mentang udah bisa jadi nggak sopan sama guru!”
Luna                      : “Tapi, Bu....”
Guru                      : “Sudah diam, anak-anak! Ya sudah, kamu cepat keluar. Lain kali tidak saya maafkan. Ayo, kita lanjutkan, anak-anak!”
Luna                      : (berkata dengan lirih dan kepala menunduk) “Terima kasih, Bu.” (berlari keluar kelas)

BABAK 2 (jalan menuju kamar mandi dari kelas)
Luna berlari ke kamar mandi. Setibanya di kamar mandi, ia memuntahkan darah di wastafel. Setelah membersihkan bekas muntahannya, ia bergegas kembali ke kelas.

BABAK 3 (kelas)
Guru                      : “Jadi, sekarang saya tugaskan untuk membuat makalah tentang perang dunia lalu dipresentasikan. Berkelompok, setiap kelompok 2 orang. Karena ganjil, yang sisa gabung ke kelompok lain.”
Ajes                       : “Halah, Buuu. Perang dunia susah lhoo ah gak bolo Bu Aya!”
Guru                      : “Tidak ada tapi-tapian. Pokoknya minggu depan presentasi. Besok konsultasi. Sekian.”      (berjalan keluar kelas)
(Sepeninggal guru, kelas ramai. Semua saling berbicara tumpang tindih)
Ajes                       : “Kadus! Sini semua! Kita bagi kelompoknya!”
Auza                      : “BeGeBee! Siniiiii ayo bagi kelompok!”
Saila                       : “Udah sana Mansur bagi kelompok sendiri-sendiri. Aku sama Rara pokoknya.”
(semua telah mendapat pasangan)
Galih                      : “Lho he, Luna kelompokan sama siapa?” (berbicara pada Candra)
Candra                  : “Ah bodo amat. Dia kan pintar, paling juga bisa selesai sendiri.”
Galih                      : “Ya tapi...” (perkataanya tidak dilanjutkan)
(bel pulang sekolah berbunyi dan anak-anak pulang)

BABAK 4 (rumah Luna)
(Luna tiba di rumah, disambut oleh ibunya)
Luna                      : “Assalamualaikum.”
Ibu                         : “Waalaikumsalam. Sudah makan ta, Nak?”
Luna                      : “Belum, Bu. Luna ganti baju dulu.”
Ibu                         : “Oh ya sudah. Cepat ya, Nak. Sudah jam 1.”
(Luna bergegas ke kamarnya. Lalu dia berbaring di tempat tidur dengan wajah pucat dan memegangi kepalanya sambil mengerang kesakitan. Lalu iapun tertidur.)

BABAK 5 (kamar Luna)
Ibu                         : “Luna.. Bangun, Nak. Kamu belum makan siang. Sudah jam 3.”
Luna                      : (bangun sambil terkaget) “Jam 3? Iya, Bu, Luna makan.” (bergegas keluar kamar)
Ibu                         : “Oiya, memang ada teman sekolahmu yang rumahnya dekat sini?”
Luna                      : (mengerutkan kening) “Kayanya enggak, Bu. Kenapa?”
Ibu                         : “Itu, tadi ada anak pake atribut sekolahmu mondar-mandir depan rumah. Pas Ibu tanya, dia bilang mau cari rumah temannya. Ibu kira ada anak sekolahmu yang tinggal disini.”
Luna                      : “Siapa namanya?”
Ibu                         : “Gak tau. Cowok tinggi, kulitnya sawo matang kuning gitu, matanya rada sipit.”
Luna                      : “Hah? Siapa? Masa Ajes? Habel? Ah tauklah. Luna mau sholat dulu. Tugas Luna banyak.”


BABAK 6 (di kelas)
(Di sekolah saat jam istirahat)
Luna                      : “Ajes, kemarin kamu lewat depan rumahku?”
Ajes                       : “Hah? Apa? Ngapain coba aku lewat depan rumahmu? Najis tau gak sih!”
Luna                      : “Maksudku bukan gitu...”
Ajes                       : (memotong ucapan Luna) “Hus hus, pergi sana! PR ku belum, bisa liat gak sih?!”
(bel selesai istirahat berbunyi)
Guru                      : (masuk ke dalam kelas) “Bagaimana makalahnya anak-anak? Ada yang perlu dikonsultasikan?”
Luna                      : (maju ke depan kelas membawa lembaran kertas tugas)
Ajes                       : “Lihat tuh! Udah nuduh nuduh aku dateng ke rumahnya, ngganggu aku ngerjain tugas, sekarang sok-sok an ngumpulin tugas pertama lagi!” (berbisik ke seluruh kelas)
Guru                      : “Ada lagi selain Luna yang perlu konsultasi?”
Anak-anak          : (saling lirik dan menggeleng lemah)
Guru                      : “Kalian itu ya, kerjaannya maiiiiin terus. Tawuraaaaaan terus. Jangan tanya saya tau dari mana!” (tambahnya saat melihat Auza membuka mulut) “kalian itu nggak malu sama Luna? Dia itu pulang selalu awal, datang paling pagi. Tugas juga selalu ngumpulin pertama. Dasar nggak tau malu! Sudah, kalian kerjakan dulu sebisanya. Pokoknya harus konsultasi hari ini!” (keluar kelas dengan marah)
Saila                       : “He Lun, Culun, sini kamu!”
Luna                      : (mendekati Saila dengan wajah takut) “I..Iya..”
(Semua anak menggerombol dengan gengnya dan mendekati Saila)
Piti                          : “Lho ada apa? Kok pada marah-marah?”
Saila                       : “Ini nih, gara-gara dia, semuanya kacau! Semua kena marah!”
Auza                      : “Iya tuh! Dasar ngesok! Njilat, cari muka!”
Rizqi                       : “Mboh! Mentolo tak guwak ae arek iki!” (mengacungkan tinju ke Luna)
Vandra                 : “He iki lapo kon melok-melok? Sing dirugino arek gengku lapo kon melok ngurusi hah? Wes ngaliho kono gak usah ngrusuhi!”
Rara                       : “Saila lho gak ngurusi Ajes, sok tau wek! Luna itu emang nyebelin, gak cuma buat gengmu aja!”
Galih                      : “He reek, daripada ngadili si Luna, mending kerjain PR nya Bu Aya aja. Nanti orangnya masuk terus kita kena marah lagi.”
Dandy                   : “Iya bener Galih. Wes ayo ngerjain aja.”
(semua anak BeGeBe kembali ke tempat masing-masing dan mengerjakan)
Saila                       : “Oh ancene Galih”
Auza                      : “Lapo kon heh? Ngejek ngejek anggota kelompokku segala. Kalo gak mau ngerjain yowes! Biasa ae kon, gak isok biasa a?!”
Rara                       : “Udah, Sai, ayo kita kerjain aja.” (kembali ke bangku dan mengerjakan PR)
(semua anak kembali ke tempat masing-masing dan mengerjakan)
Guru                      : (masuk dan melihat semua anak mengerjakan tugas) “Lha gini lho, tertib! Ayo, ada yang mau konsultasi?”
Galih                      : (maju sama Candra) “Ini, Bu. Tolong diperiksa.” (menyerahkan tugas)
Ajes                       : (maju sama Vandra) “Bu, saya juga.” (nunjukkin tugas)
Guru                      : “Luna, coba sini. Bantu Ibu mengoreksi tugas teman-temanmu.”
Luna                      : (maju ke meja guru) “Iya, Bu.” (mengambil tugas milik Ajes-Vandra)
(Luna-guru ngoreksi tugas. Kelas hening. Ajes-Vandra Galih-Candra tetap berdiri di depan)
Luna                      : “Ini, Bu. Ajes salah tulis mungkin. Saat D-day, Montgomery pemimpin Inggris. Bukan Amerika. Ini juga. Hitler mati bunuh diri, bukan dibunuh Joseph Stalin. Dan ini.. Ini..” (menunjukkan sederet kesalahan Ajes)
Guru                      : “Kamu niat mengerjakan tugas tidak?” (menatap Ajes-Vandra tajam)
Saila                       : “Rasain tuh, salahnya ngejek aku!” (tertawa penuh kemenangan)
Guru                      : “Saila juga! Tugasmu belum selesai gitu. Tidak usah rame! Sana cepat kerjakan! Kelas ini ya, bener-bener gak bisa diatur. Yang bener cuma Luna, itu juga nggak didenger! Nggak bener semua! Sudah, saya tidak mau tahu. Tidak ada konsultasi, bila ada fakta yang salah diungkapkan, langsung remidi. Siapkan baik-baik!” (keluar kelas dengan murka)
Tasya                     : “Heh Lun, udah berapa kali kamu bikin gara-gara sama anggota gengku? Sini kalo berani, hadepin semuanya! Dia (nunjuk Ajes-Vandra) itu temenku! Jangan diganggu ya!” (Kadus bersiap maju menghadapi Luna)
Rara                       : “Heh jangan salah! Saila juga dimarahin gara-gara si Culuna ini! Mansur juga nggak akan diem tok!” (Mansur ikut maju menghadapi Luna) “Dan, jangan lupa, ini si Galih juga ikut bikin ribut! Pake sok alim segala!”
Dandy                   : “Heh, kalo nggak ada Galih, mungkin Bu Aya nggak cuma gitu marahnya. Bisa-bisa BK!”
Rian                       : “Nggak usah cari gara-gara sama kami ya! Ayo, kami tidak takut!”
(BeGeBe maju menghadapi Mansur)
Luna                      : “Eh sudah sudah, iya deh, ini semua salahku…”
Nada                     : “Heh liat nih! Pake sok suci lagi!”
Habel                    : “Udah, ayo kita hajar bareng-bareng!”
(sekelas -kecuali Galih- caci maki Luna. Luna nangis *klimaks)

BABAK 7 (jalan menuju rumah Luna dari sekolah)
Luna perjalanan pulang sambil nangis. Diam-diam Galih mengikuti.

BABAK 8 (di rumah Luna)
Luna                      : “Assalamualaikum.” (langsung roboh)
Ibu                         : “Lho nak? Lho koook?” (jerit kenceng)
Galih                      : (pura-pura lewat di depan rumah Luna) “Lho, ada apa? Ayo, te, dibawa ke puskesmas.” (ikut bawa Luna ke puskesmas)

BABAK 9 (di sebuah ruangan dokter puskesmas)
Dokter                  : “Anak ibu sudah siuman. Dan, tampaknya anak Ibu menderita sirosis hati.”
Ibu                         : “Lalu?”
Dokter                  : “Penyakit ini tidak bisa disembuhkan disini. Harus dibawa ke rumah sakit. Alat kami belum memadai untuk itu. Lagi pula, tampaknya Luna sudah lama mengidap penyakit ini.”
Ibu                         : (berkata lirih) “Rumah sakit? Saya berunding dengan keluarga dulu ya, Dok.”
Dokter                  : “Silahkan. Tetapi, kalau tidak segera ditangani, umurnya mungkin hitungan hari.”
Luna                      : (masuk ke ruang dokter bersama perawat) “Lho? Luna nggak diperiksa lagi?”
Ibu                         : “Nggak. Luna baik-baik kok. Ayo.”
(ternyata mereka pulang ke rumah dan tidak kembali)
BABAK 10 (di teras rumah Luna)
Galih                      : “Lho, te, Luna gimana?”
Ibu                         : “Tante berterima kasih sekali sama kamu. Tapi kalau boleh, Galih pulang aja ya. Biar Luna istirahat.”
Galih                      : “Lho tapi… Luna sakit apa?”
Ibu                         : (menatap Galih dalam dan menghela nafas) “Sirosis hati.”
Luna                      : “Oh. Jadi Luna sakit sirosis hati terus karena nggak ada biaya, Luna nggak bisa dirawat di rumah sakit dan dibawa pulang ya? Nggak apa-apa kok, Bu, jujur aja. Luna paham.” (muncul dari balik pintu dengan senyuman terpaksa) “Tapi Galih jangan kasih tau teman-teman ya.”
Galih dan Ibu     : (saling menatap dengan kaget)

BABAK 11 (di kelas)
Guru                      : (mengabsen) “Ada yang tau Luna?”
Saila                       : “Nggak tau, Bu. Kesasar kali tuh.”
Guru                      : “Kalau begitu, berhubung besok akan ada cerdas cermat antar kelas, kalian harus memilih wakil kalian. Maunya Ibu ikutkan dia, tapi bagaimana lagi? Dia tidak masuk hari ini.”
Sekelas                 : (terkesiap kaget)
Guru                      : “Ibu pilihkan 3 orang saja ya? Um, Ajes.” (nunjuk Ajes) “Auza.” (nunjuk Auza) “Saila.” (nunjuk Saila)
Auza Ajes Saila  : (menunduk) “Baik, bu.”

BABAK 12 (di rumah Luna)
Ibu                         : “Luna, ayo makan, Nak.”
Luna                      : “Nggak, Bu.”
Ibu                         : “Lho kok gitu, Nak? Kan kamu sakit, harus makan banyak.” (mendekati Luna)
Luna                      : “Ah, sebentar lagi Luna nyusul eyang kok, Bu. Ngapain juga dirawat?”
Ibu                         : “Hush nggak boleh ngomong gitu!”
Luna                      : “Luna cuma nunggu satu hal kok, Bu. Luna pengen baikan sama temen-temen.”
BABAK 13 (keesokan hari di kelas)
Saila                       : “Haduh cerdas cermatnya susah banget.”
Auza                      : “Iya. Ngapain sih si Culuna itu kagak masuk. Bikin kelas kita paling bawah aja.”
Ajes                       : “Iya itu, bener!”
Galih                      : “Kalian itu kok nggak tau diri ya? Kalian kira kenapa si Luna nggak masuk?”
Nada                     : (mengangkat bahu) “Nggak punya duit kali buat bayar sekolah.”
Galih                      : (menatap tajam) “Dia kena sirosis hati. Terserah mau percaya nggak.” (Mengemasi barang lalu pulang)
(kelas hening)
Saila                       : “Eh iya nggak sih?”
Auza                      : “Udah. Ayo kita susul Galih. Minta anter ke rumahnya Luna sekarang!”

BABAK 14 (jalan sekolah)
Auza                      : “Galih! Galih! Tungguuuu! Kami mau ikut jenguk Luna!”
Galih                      : (membalikkan badan dan tersenyum tipis)

BABAK 15 (rumah Luna)
Luna                      : “Ibu, Luna nggak kuat… Badan Luna sakit semua.” (memuntahkan darah)
Ibu                         : “Ayo, Nak, ke puskesmas saja.” (berusaha membopong Luna)
Luna                      : (menepis tangan ibunya) “Nggak usah, Bu. Nanti rumah kosong, kalo Galih atau siapa dateng gimana dong.” (pingsan)
Saila                       : “Luna! Lunaaa! Permisiiii!”
Ibu                         : “Iyaa, saya bukakan.” (bukain pintu)
(anak-anak menghambur masuk celingukan cari Luna. Auza menemukan pertama kali)
Auza                      : “Luna, maafin kami ya.. Kami janji nggak akan gitu lagi. Ayo, bangun Luna!”  (menggoyang-goyangkan tubuh Luna)
Luna                      : (nangis dalam pingsannya)
Semua                  : “Lunaaaaaaaa!” (jerit jerit)
THE END -____-v

25.12.11

Noetic Science : We Are the Master of Our Universe

   Post lagi setelah hampir sebulan kawan kawan ._.v ya, saya memang bukan tipe orang yang pinter bercerita, jadi ya gini. Blog paling keiisi sebulan sekali u.u tapi aku berniat nambahin frekuensinya, sekalian latian nulis cerita gitu, siapa tau berguna ._.v oh yeah. Stop that.
   By the way, merry Xmas (buat temen-temen yang ngerayain) dan happy school holiday yah, have a nice one, cause I'm going to have mine ;) oke, kalo mau jujur-jujuran nih ya, sebenernya aku nggak begitu yakin liburan ini bisa enak. Lha hari pertama aja udah hujan deres gitu, gimana hari lain u.u tapi kan nggak boleh pesimis, ntar kejadian beneran tuh. Karena, akhir-akhir ini ditemukan bahwa pikiran manusia bisa mempengaruhi alam semesta! Lho kok bisa?
   Pertamanya aku juga rada gak percaya. Um, emang sebenernya aku ini rada skeptis, tapi kan idenya emang rada gimana gitu. Aku baca ide itu di novelnya Dan Brown yang berjudul The Lost Symbol. Oke, sebenernya yang jadi pusat dari novel itu bukan ilmu Noetic, tapi perkumpulan Freemason dan berbagai macam simbologi. Tapi, entah kenapa aku lebih penasaran sama ilmu Noetic nya (sekalipun aku nggak menyangkal kalo aku kadang nge search tentang Freemason lho yaa) yang menurutku agak kontroversial dan gak logis. Adakah kehidupan sesudah meninggal? Adakah yang mendengar doa-doa kita? Apa manusia bisa menyembuhkan orang sakit dengan tangan kosong? Apa pemikiran manusia mempengaruhi wujud fisik benda lain? Ya. Pertanyaannya emang sedikit "frontal" dan rada mengusik iman. Tapi, kalo dipikir-pikir, pertanyaan itu masuk akal. Salah satu contohnya dalam Islam adalah mukjizat Nabi Isa a.s yang dipercaya bisa menyembuhkan orang sakit. Kalo menurut ilmu Noetic, hal itu bisa terjadi. Seperti yang diungkapkan Katherine Solomon di saat dia berdiskusi sama Dean Galloway yang mengungkit tentang kekuatan doa.
   "Saya sadari", ujar Katherine, "bahwa pengobatan modern mengolok-olok dukun dan penyembuh, tapi saya menyaksikan dengan mata kepala sendiri.  Kamera-kamera CCD saya jelas memotret lelaki ini sedang mentransmisikan medan energi yang besar dari ujung-ujung jari tangannya... dan secara harfiah mengubah susunan sel pasiennya.  Jika itu bukan kekuatan seperti-tuhan, saya tidak tahu lagi."
   Bukankah hal ini bisa menjelaskan tentang mukjizat Nabi Isa a.s? Di saat ada seorang yang sakit, Nabi Isa a.s menyembuhkannya dengan berdoa kepada Allah SWT. Beliau belajar bagaimana menggunakan pikirannya untuk "merubah" (secara harfiah) suatu wujud fisik, dalam hal ini sel pasiennya. Hal ini menguatkan gagasan dasar ilmu Noetic yaitu "Mind Over Matter".
   Selain itu, ilmu Noetic secara tidak langsung menguatkan pendapat bahwa benda, bila dilihat dari perspektif yang tepat, bisa terlihat amat bagus. Contohnya adalah percobaan Katherine Solomon. Ketika ia melihat sebuah es dengan perasaan gembira, lelehan es itu terlihat indah dan begitu pula sebaliknya. Bukankah hal ini hanyalah masalah perspektif? Saat seseorang sedang gembira, semua terlihat lebih indah dan juga sebaliknya. Kalo perkara hujan tadi gimana? Yah, logikaku nih, seseorang yang sedang bahagia tentu bisa lebih baik dalam menanggung kekecawaan, bukan begitu? Jadi, saat berpikiran positif, orang bisa melihat hujan dari perspektif yang lebih baik. Beda dengan orang yang berpikiran negatif.
   Ada satu bagian di novel itu yang menurutku menarik. Diceritakan kalo Katherine berhasil menimbang jiwa manusia dengan suatu teknik (buat lengkapnya baca sendiri yaaa). Intinya dia berhasil nimbang jiwa manusia. Tapi, pas tadi aku iseng search di Google tentang ilmu Noetic aku nemu satu artikel yang mengatakan bahwa sebenarnya ide Katherine tadi bukanlah hal baru (kalo mau jelasnya baca artikelnya ya) tapi intinya adalah menurut ilmu parapsikologi, jiwa atau kesadaran bukanlah besaran fisik. So, what do you think? Aku sih setengah percaya setengah nggak. Aku percaya kalo jiwa nggak bisa ditimbang sampe para peneliti nemuin suatu alat ukur yang bisa mengisolasi tubuh manusia dari pertukaran energi dalam bentuk apapun, karena energi sama dengan massa. Tapi aku juga setengah percaya kalo jiwa, entah kapan, bisa ditimbang. Kenapa? Karena kalo kesadaran tiap orang sama, nggak akan ada orang yang pingsan dan sebagainya. Dan, dengan begitu, jiwa seharusnya bisa ditimbang. Tapi, kan jiwa nggak berbentuk fisik? Gimana nimbangnya? Yeah, that's why I said "setengah percaya". Pengetahuanku di bidang ini minim, jadi itu tadi juga berdasarkan pemikiran logisku, berprinsip pada perkataan Rene Descartes yaitu cogito ergo sum yang artinya aku berpikir, maka aku ada ;D
   Oke, terlepas dari menimbang jiwa tadi, yang bikin aku terkesan sama ilmu Noetic adalah bahwa sesungguhnya Tuhan menghendaki kita untuk tahu, menghendaki kita untuk berilmu. Saat masih kecil, kalo aku bertanya tentang gimana caranya para Nabi dan Rasul ngelakuin mukjizat, jawabannya adalah "Wallahualam". Pas gedean dikit, saat sesuatu terjadi padaku, kaya dapet nilai jelek, dan pas ditanya aku menjawab "Wallahualam" selalu dimarahin. Katanya nilai jelek itu bisa diusahakan jadi bagus, jadi itu bukan "takdir". Akupun bingung. Kenapa para Nabi dan Rasul boleh dijawab "Wallahualam" aku nggak? Menurut yang diajarin ke aku dulu, Nabi dan Rasul itu dapet mukjizat sebagai kehendak Allah SWT. Nahlo, kalo gitu, berarti mereka mendapat kelebihan kan? Mereka nggak mempelajari cara mendapat mukjizat itu kan? Mereka tiba-tiba dapet kemampuan itu kan? Tapi, sejak tau soal ilmu Noetic, aku tau bahwa mereka nggak semata-mata dapet mukjizat. Mereka berusaha supaya bisa ngelakuin itu. Lalu kenapa Allah SWT menghendaki beliau-beliau untuk menguasai ilmu tersebut jauh sebelum orang lain? Jawabannya kembali lagi pada ajaran Islam yang kudapat selama ini, yaitu mukjizat berguna untuk menunjukkan pada umat manusia tentang kebesaran Tuhan. Lalu, kenapa Allah SWT membiarkan kita untuk tahu tentang hal itu? Karena manusia diberikan kemampuan untuk tahu, sehingga kita bisa menjadi bijaksana dan menjadi kafilah (pemimpin) di muka bumi ini.

   Referensi :
The Lost Symbol karya Dan Brown
http://smartpsikologi.blogspot.com/2007/11/apakah-arti-parapsikologi.html
http://www.wikimu.com/News/DisplayNews.aspx?id=17060
http://klubbukufilmsctv.wordpress.com/2009/10/09/the-lost-symbol/
http://forum.dudung.net/index.php?topic=17863.0
http://goject.wordpress.com/2010/05/25/noetic-science-ilmu-noetic/

23.11.11

Aku, Basket, dan Sepatu Pantofel

  Hi guys :D
  Nggak tau kenapa, aku lagi pengen nge post. Jadi, hari ini aku akan nge post dengan suka cita uyee.
  Ngomong-ngomong, kaki dan kelingkingku baru saja mengalami kecelakaan sehingga kalo mau keluar kelas musti hati-hati. Lho kok?
  Jadi gini ceritanya. Kan Selasa kemarin kelasku tes basket tuuuh, nah karena dasarnya emang kagak bakat olahraga fisik, aku cuma berhasil masukin 1 kali dari 4 shoots dengan passing yang amat parah dan dribble yang, yah, lumayanlah sekalipun sempet jalan -_- Udah gitu pake acara kelingking tangan kananku terkilir lagi, benar-benar hari yang eeer. Nah, karena semua kejadian itu, aku berniat memperbaiki nilaiku. Akhirnya, tadi aku minjem bola basket sekolah buat latian dan latianlah aku.
  Oiya, di sore harinya Selasa, aku kan sibuk cari partner buat passing Selasa depan (kali ini anak-anak dibebasin buat milih partnernya sendiri-sendiri) dan akhirnya aku dapet si Rina (nama samaran) buat partner. 
  Untungnya, kelingkingku sudah membaik sehingga tadi aku bisa latian passing sama dia sekaligus latian shooting.
  Berhubung tingginya si Rina itu lebih dari 160 cm sementara aku jauh lebih pendek dari dia, aku butuh banyak tenaga buat loncat dan miring kesana kemari supaya bisa nangkep bola lemparan dia sekaligus ngelempar bola itu (juga sekuat tenaga) ke dia. Sungguh sesuatu.
  Nah, udah keadaan fisiknya njomplang, mataharinya terik banget (iyalah lha latiannya jam 11.30an -_-), aku lupa ngganti pantofelku sama kets yang aku bawa dari rumah. Alhasil, jari manis kaki kananku kapalen (bahasa lainnya lecet parah gitu) jadi aku terpaksa pake sepatu kets dan kaki kananku gak pake kaos kaki. Karena murid perempuan di sekolahku harus pake pantofel warna hitam di luar jam olahraga dan juga harus pake sepasang kaos kaki, maka aku sukses melakukan 3 pelanggaran. Maaf banget pak, bu, itu bener-bener terpaksa kulakukan demi nilai olahraga u.u
  Tapi, untungnya tadi passing nya udah cukup kompak, shooting ku juga udah membaik, jadi nggak terlalu sia-sia tuh :D hope for the best aja deeh buat Selasa besok.
  Segitu dulu aja yaa curhatnya, aku ada ujian sampe Sabtu besok. Nggak tau deh besok mau pake sepatu apa x_x wish me and everybody luck :)
  Nb : berhubung lagi banyak yang sakit, get well soon ya guys =)

3.11.11

Kejurprov 2011 - Magetan

   Ceritanya tanggal 21-22 Oktober kemarin nih anak-anak bridge Sda berangkat ke Magetan buat ikut Kejurprov. Karena 7 dari mereka baru ikut bridge gara-gara ada ekskul di sekolah (makasih yaa spensa, bridge jadi rame :D) dan baru pertama kali ikut event resmi, maka berangkatnya udah rada terorganisir. Bayangin aja, ngurus anak SMP 11 biji dan mayoritas masih bertingkah seperti anak-anak SD yang lari kesana kemari, pasti bukan hal yang gampang. Apalagi 7 dari mereka baru pertama kali ikut, pasti perlu adaptasi dulu sebelum bisa diajak mbambung :D
   Kamipun berangkat dari SMP 1 Sda tanggal 20 Oktober jam 10 pagi, biar sampe sana nggak kemalemen. Beneran, di jalan, bisonnya itu sepiiiii banget. Untungnya habis berhenti sebentar buat lunch, bison udah mulai rame lagi kaya perjalanan biasanya. Habis seneng seneng gitu yah, nggak taunya jalan menuju hotel itu muacet gara-gara ada festival entah apa. Akhirnya, yang rencananya mau ke hotel dulu buat beres-beres baru orientasi venue, ditunda. Kami langsung orientasi venue trus foto-foto (berhubung koneksi lemot, fotonya gak usah dipasang yah). Habis itu, sekitar maghrib, kami tiba di hotel dan dilanjutkan latihan ringan sehabis isya.
   Pagi tanggal 21 Oktober, tim dibentuk. Diputuskanlah bahwa tim Sidoarjo A terdiri dari Steve, Mickey, Lucky, Ajik, Indira sama Vidya sedangkan Sidoarjo B terdiri dari Gani, Adjie, Ipay, Mery, dan aku :p. Habis mbulet-mbulet akhirnya kami berangkat menuju venue.
   Sayangnya, walau bermain dengan bagus, Sda A yang baru pertama kali ikut event resmi belum bisa masuk final (walau finish di urutan yang nggak jelek) sementara Sda B, walau main gaya roller coaster, berhasil masuk final di urutan ke 6 dari 6 finalis. What a luck.
   Kejadian yang sama terulang di final (22/10). Sda B tetap main gaya roller coaster. Untungnya, mereka berhasil finish di nomer 2, kalah 3 VP dari Surabaya dan unggul 1 VP dari Kota Blitar. Di hari itu juga, Mbak Ika sama Lucky main di Sarangan Cup dan menduduki peringkat Terbaik Junior 4 dengan jumlah VP sama dengan peringkat 3, hanya kalah dari total VP lawan selama pertandingan.
   Hari Minggu (23/10), kami mampir ke telaga Sarangan buat rekreasi. Asik juga sih, aku, Ipay, Lucky sama Gani sempet naik speedboat ngebut, manager tim kami, om Bowo, sempet berusaha menantang hydrophobia nya (walopun tetep aja kalah :p), Mickey juga sempet ngerobek celananya Steve loh :p sementara Mbak Icha (official kami), Mbak Ika, Mery, Indira sama Vidya dapet souvenir yang mereka mau.
   Malemnya, karena udah pada laper, kami mampir ke restoran di Mojokerto dimana Gani makan gila-gilaan (sejak saat itu aku tau kenapa dia bisa tinggi gitu) dan anak-anak jadi mengetahui kalo pesenan minumku pas makan bareng selalu es teh ._.v
   Finally, kami sampe lagi di Sda sekitar jam 10 malem dan besoknya (senin 24/10), 5 anggota tim (Ipay, Ajik, Lucky, Steve, Gani) mbolos sekolah sementara 3 lagi (aku, Mickey, Mbak Ika) tepar di sekolah (kasian tuh Mickey, langsung dapet ulangan akutansi yang menurut dia gak bisa dia selesaiin dengan sukses karena capek plus kekenyangan :p). Yah, walaupun hasilnya nggak seberapa, tapi pengalaman yang didapet itu nggak bisa kalian dapet kalo nggak pergi sampe nginep di luar kota bareng :) proud of you all, guys ;)

People here : Achmad Fauzi (Ajik-Player Sda A), Adinda Vidya Lestari (Vidya-Player Sda A), I Gede Made Gani Rakandenu (Gani-Player Sda B), Indira Kusumawardhani (Indira-Player Sda A), Ipay Husodo (Ipay-Player Sda B), Jenar Mahesa Adjie Panjalu (Adjie-Playing Captain Sda B), Lucky Bayu Riantino (Lucky-Player Sda A & Sarangan Cup w/ Mbak Ika), Mery Thereisia Briyantari (Mery-Player Sda B), Michael Jhordie Geraldo (Mickey-Player Sda A), Nirmala Tri Kartika (Mbak Ika-Player Sarangan Cup w/ Lucky), Risha Setyowati (Mbak Icha-Official), Sinok Wibowo (Om Bowo-Manager), Stefanus Endras Wijayanto (Steve-Playing Captain Sda A)